naga_net

naga_net

Cari Blog Ini

Memuat...

Follow by Email

penyesuaian diri hewan dan tumbuhan

Jumat, 25 Februari 2011

makalah agama




MACAM-MACAM MAD DAN WAQAF

Di Susun Oleh :
KELOMPOK I

ANGGOTA :
1.    ALBANIYAH
2.    ANGGIH AGUSTINA
3.    ARVYA TYA ISTANIA
4.    AYU SEPTIANI
5.    DAIMAH
6.    DEDEN. S
7.    DEDI JULIANDI

KELAS : VIII-II
SMP NEGRI 1 KROYA



KATA PENGANTAR
          Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT, atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya kepada  tim penulis sehingga dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul:
“HUKUM BACAAN MAD DAN HUKUM BACAAN WAQAF”
            Tim penulis menyadari bahwa didalam pembuatan makalah ini berkat bantuan dan tuntunan Allah SWT dan tidak lepas dari bantuan berbagai pihak untuk itu dalam kesempatan ini penulis menghaturkan rasa hormat dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang membantu dalam pembuatan makalah ini.
            Tim penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan makalah ini masih dari jauh dari kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Namun demikian, tim penulis telah berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga dapat selesai dengan baik dan oleh karenanya,  penulis dengan rendah hati dan dengan tangan terbuka menerima masukan,saran dan usul guna penyempurnaan makalah ini.
            Akhirnya tim penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi seluruh pembaca.
Kroya, 25 Pebruari 2011

 Penulis


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR............................................................................................................... 1
DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 2
BAB I
PENDAHULUAN...................................................................................................................... 3
A. Latar Belakang………............................................................................................................ 3
B.Tujuan ………………………………………......................................................................... 3
C. Metode Penulisan …………………....................................................................................... 3
D. Manfaat Penulisan ………………………………………………………………...………... 3
E. Metode Pengumpulan Data ……………………………………………………..………….. 3
BAB II
PEMBAHASAN…………………………………………..…….............................................. 4
A. HUKUM BACAAN  MAD…………………………………………………...................... 4
B. HUKUM BACAAN WAQAF……………………………………………….……………. 7
BAB III
PENUTUP................................................................................................................................. 10
A. KESIMPULAN..................................................................................................................... 10
B. KRITIK UNTUK PEMBACA.............................................................................................. 10
DAFTAR PUSTAKA


 BAB I
PENDAHULUAN
A.   Latar Belakang Masalah
Sebagaimana kita ketahui bersama sebagai orang muslim bahwa hukum belajar ilmu tajwid adalah fardhu kifayah. Kalau ada dalam suatu tempat ada seseorang yang menguasai ilmu ini maka bagi yang lainnya tidak menanggung dosa, kalau sampai tidak ada maka seluruh kaum muslimin menanggung dosa.
Sedangkan membaca Al Qur’an dengan tajwid adalah wajib ‘ain artinya bagi seorang yang mukalaf baik laki-laki atau perempuan harus membaca Al Qur’an dengan tajwid, kalau tidak maka dia berdosa, hal ini berdasarkan Al Qur’an dan As Sunnah dan ucapan para ulama.
B.   Tujuan
Tujuan dalam penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas yang diberikan kepada kami selaku siswa SMP Negri 1 Kroya kelas VIII-H dengan harapan semoga bermanfaat bagi kita semua.

C. Metode Penulisan
Penulis mempergunakan metode observasi dan kepustakaan. Cara-cara yang digunakan pada penelitian ini adalah : Studi Pustaka. Dalam metode ini penulis membaca buku-buku yang berkaitan denga penulisan makalah ini.

D.    Manfaat Penulisan
 Hasil dari penulisan ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada semua pihak, khususnya kepada siswa untuk menambah pengetahuan dan wawasan dalam menghadapi ujian masuk perguruan tinggi negeri. Manfaat lain dari penulisan makalah ini adalah dengan adanya penulisan makalah ini diharapkan dapat dijadikan acuan didalam menghadapi ujian masuk perguruan tinggi neperi,khususbya bagi para siswa yang ingin mengikuti ujian masuk perguruan tinggi negeri.
F. Metode Pengumpulan Data
            Data penulisan makalah ini diperoleh dengan metode studi kepustakaan. Metode studi kepustakaan yaitu suatu metode dengan membaca telaah pustaka tentang hokum bacaan mad dan waqaf. Selain itu, tim penulis juga memperoleh data dari internet. 



 BAB II
PEMBAHASAN
A.    HUKUM BACAAN MAD
Arti dari mad adalah memanjangkan suara suatu bacaan. Huruf mad ada tiga yaitu : ا  و ي
Jenis mad terbagi 2 macam, yaitu :
1.                  Mad Ashli / mad thobi’i
Mad Ashli / mad thobi’I terjadi apabila :
- huruf berbaris fathah bertemu dengan alif
- huruf berbaris kasroh bertemu dengan ya mati
- huruf berbaris dhommah bertemu dengan wawu mati
Panjangnya adalah 1 alif atau dua harokat.
contoh :
image
2. Mad far’i
Adapun jenis mad far’i ini terdiri dari 13 macam, yaitu :
1) Mad Wajib Muttashil
Yaitu setiap mad thobi’i bertemu dengan hamzah dalam satu kata. Panjangnya adalah 5 harokat atau 2,5 alif. (harokat = ketukan/panjang setiap suara)
Contoh :
image
2) Mad Jaiz Munfashil
Yaitu setiap mad thobi’i bertemu dengan hamzah dalam kata yang berbeda.
Panjangnya adalah 2, 4, atau 6 harokat (1, 2, atau 3 alif).
Contoh :
image
3) Mad Aridh Lisukuun
Yaitu setiap mad thobi’i bertemu dengan huruf hidup dalam satu kalimat dan dibaca waqof (berhenti).
Panjangnya adalah 2, 4, atau 6 harokat (1, 2, atau 3 alif).  Apabila tidak dibaca waqof, maka hukumnya kembali seperti mad thobi’i.
Contoh :
image
4) Mad Badal
Yaitu mad pengganti huruf hamzah di awal kata. Lambang mad madal ini biasanya berupa tanda baris atau kasroh tegak .
Panjangnya adalah 2 harokat (1 alif)
Contoh :
image
5) Mad ‘Iwad
Yaitu mad yang terjai apabila pada akhir kalimat terdapat huruf yang berbaris fathatain dan dibaca waqof.
Panjangnya 2 harokat (1 alif).
Contoh :
image
6) Mad Lazim Mutsaqqol Kalimi
Yaitu bila mad thobi’i bertemu dengan huruf yang bertasydid.
Panjangnya adalah 6 harokat (3 alif).
Contoh :
image
7) Mad Lazim Mukhoffaf Kalimi
Yaitu bila mad thobi’i bertemu dengan huruf sukun atau mati.
Panjangnya adalah 6 harokat (3 alif).
Contoh :
image
8) Mad Lazim Harfi Musyba’
Mad ini terjadi hanya pada awal surat dalam al-qur’an. Huruf mad ini ada delapan, yaitu :
image
Panjangnya adalah 6 harokat (3 alif)
Contoh :
image
9) Mad Lazim Mukhoffaf harfi (    )
Mad ini juga terjadi hanya pada awal surat dalam al-qur’an. Huruf mad ini ada lima, yaitu :
image
Panjangnya adalah 2 harokat.
Contoh :
image
10) Mad Layyin
Mad ini terjadi bila :
huruf berbaris fathah bertemu wawu mati atau ya mati, kemudian terdapat huruf lain yg juga mempunyai baris.
Mad ini terjadi di akhir kalimat kalimat yang dibaca waqof (berhenti).
Panjang mad ini adalah 2 – 6 harokat ( 1 – 3 alif).
Contoh :
image
11) Mad Shilah
Mad ini terjadi pada huruh “ha” di akhir kata yang merupakan dhomir muzdakkar mufrod lilghoib (kata ganti orang ke-3 laki-laki).
Syarat yang harus ada dalam mad ini adalah bahwa huruf sebelum dan sesudah “ha” dhomir harus berbaris hidup dan bukan mati/sukun.
Mad shilah terbagi 2, yaitu :
a) Mad Shilah Qashiroh
Terjadi bila setelah “ha” dhomir terdapat huruf selain hamzah. Dan biasanya mad ini dilambangkan dengan baris fathah tegak, kasroh tegak, atau dhommah terbalik pada huruf “ha” dhomir.
Panjangnya adalah 2 harokat (1 alif).
Contoh :
image
b) Mad Shilah Thowilah
Terjadi bila setelah “ha” dhomir terdapat huruf hamzah.
Panjangnya adalah 2-5 harokat (1 – 2,5  alif).
Contoh :
image
12) Mad Farqu
Terjadi bila mad badal bertemu dengan huruf yang bertasydid dan untuk membedakan antara kalimat istifham (pertanyaan) dengan sebuutan/berita.
Panjangnya 6 harokat.
Contoh :
image
13) Mad Tamkin
Terjadi bila 2 buah huruf ya bertemu dalam satu kalimat, di mana ya pertama berbaris kasroh dan bertasydid dan ya kedua berbaris sukun/mati.
Panjangnya 2 – 6 harokat (1 – 3 alif).
Contoh :
image

B.     HUKUM BACAAN WAQAF
1. Waqaf( ﻒﻗو ).
Dari sudut bahasa: Berhenti / menahan. Dari sudut istilah tajwid: Menghentikan seketika bacaan secara memutuskan suara di akhir perkataan untuk bernafas dengan niat ingin menyambungkan kembali bacaan.
1.1 Waqaf Lazim( مزﻼﻟا ﻒﻗﻮﻟ ا )/ Waqaf Tam( ﻒﻗﻮﻟا مﺎﺘﻟا ).
Menghentikan bacaan pada rangkai kata yang sempurna maknanya serta lafaz (dari segi i'rab) dan maksudnya tidak tergantung dengan kata-kata berikutnya. Waqaf ini bertanda: ( م )
_Pic1
1.2 Waqaf Ja'iz (Berhenti Harus) ﺰﺋﺎﺠﻟا ﻒﻗﻮﻟا .
Bacaan diharuskan berhenti atau sambung. Kedudukan hukum bahagian ini kadangkala sama (berhenti atau sambung),
kadangkala sambung lebih baik dari berhenti dan kadangkala berhenti lebih baik dari sambung (iaitu menghentikan bacaan pada rangkai kata yang tidak merosakkan maknanya).

1.3 Waqaf Kafi( ﻲﻓﺎﻜﻟا ﻒﻗﻮﻟا ).
Bacaan harus diberhentikan atau disambung malah berhenti lebih baik dari sambung. Ia dinamakan demikian kerana lafaznya sempurna dan tidak bergantung dengan lafaz selepasnya. Tandanya( ﻲﻠﻗ ).
1.4 Waqaf Tasawi( يوﺎﺴﺘﻟا ﻒﻗو ).
Kedudukan hukum bacaan tersebut ketika berhenti dan sambung adalah sama. Tandanya:( ج ).
_Pic2_Pic3
1.5 Waqaf Hasan( ﻦﺴﺤﻟا ﻒﻗﻮﻟا ).
Bacaan yang diharuskan berhenti atau sambung malah sambung adalah lebih baik dari berhenti. Ia dinamakan demikian kerana memberhentikan bacaan padanya adalah lebih baik. Tandanya ( ﻲﻠﺻ ).

_Pic4

 BAB III
PENUTUP
Demikian makalah tentang hukum bacaan mad dan wakaf yang saya buat, semoga dapat bermanfaat bagi kita semua.
 A. Kesimpulan
            Berdasarkan pembahasan dapat disimpulkan bahwa :
  1. Mad adalah memanjangkan suara suatu bacaan.
  2. Waqaf dari sudut bahasa: Berhenti / menahan. Dari sudut istilah tajwid: Menghentikan seketika bacaan secara memutuskan suara di akhir perkataan untuk bernafas dengan niat ingin menyambungkan kembali bacaan
B. Saran
1.            Mengingat perlunya mempelajari ilmu tajwid maka kita diharuskan mempelajarinya serta mengamalkannya dalam membaca Al-Qur’an.
2.            Seiring perkembangan zaman, dunia informasi dan teknologi merajalela ilmu tajwid seolah dilupakan maka marilah kita mempelajarinya kembali agar kita bisa selamat dunia dan akherat.


DAFTAR PUSTAKA
-          Buku PAI Kelas VIII
-          Buku Tajwid
-          Internet






Tidak ada komentar: